Cinta Itu…..


Cinta Itu…..
Berawal dari pelajaran Bahasa Indonesia yang diselingi dengan nonton film Cinta Brontosaurus :)
Lho kok bisa ?

Hehhe… jadi ibu guru bahasa Indonesia aku selalu member selingan music atau film supaya murid ngga bosen dengan pelajaran aja. Jadi otak kanan – kiri tetap balance ^^


Cinta Brontosaurus, film ini dirilis tahun 2013. Yang diadaptasi dari novel Raditya Radika dengan judul yang sama. Btw, ini pertama kalinya aku nonton film ini. Karena aku ngga ada acara untuk ke bioskop. Ini aja mau nonton Insidious 2 janjian jalan-jalan sama temen ngga jadi acaranya =.=
Oke lupakan itu dulu.

Balik ke film Cinta Brontosaurus. Judulnya emang aneh sih. Kenapa mesti brontosaurus ? Kenapa ngga Cinta monyet aja ?
Di akhir cerita Raditya Dika bilang,

“Cinta harus sekuat Brontosaurus sampai salah satunya pergi.”


Film ini bercerita tentang pengalaman cinta Dika. Mulai saat dia nembak temennya waktu di SD. Diputusin waktu SMP yang pacarannya baru 2 hari. Terus diputusin sama cewek pas lagi creambath, putus sama Nina yang udah 6 bulan jadian. Dan dari semua itu, Dika punya teori “Cinta itu ada kadaluarsanya.”

Dika ketemu cewek namanya Jesika, dia adalah cewek yang juga males dengan putus nyambung – putus nyambung. Jesika bilang, “Cinta itu seperti bintang di langit yang mendung. Kalo langit cerah pasti bintang itu akan keliatan.”

Artinya, cinta itu kapan kita ketemu dengan jodoh yang tepat.
Mungkin harus ada waktu yang lama, ada proses dan pelajaran – pelajaran yang harus kita mengerti untuk bisa ketemu dengan jodoh kita.

Nah…balik ke diri aku. Seorang anak remaja SMA yang katanya masa SMA itu cinta lagi berkembangnya.
Tapi pribadi aku ngerasa ngga berkembang tuh cintanya.
Aku pernah bilang ke temen aku, “Aku suka sama seseorang namanya….”
Tapi setelah dirasa, bohong banget aku bilang suka sama orang itu. Aku ngga suka.
Aku pernah bilang punya prinsip, ngga akan pacaran sebelum cita - cita aku tercapai.

Mulai dari lulus SMA, kuliah di Universitas terbaik, lulus kuliah, dapet kerja, bisa hidup mapan, bahagiain ortu, dan baru mikirin jodoh.
Dan itu pasti masih lama banget.
Lalu ada apa dengan cinta masa SMA ?

Bisa dibilang aku nganggap remeh cinta – cinta remaja itu.
Aku selalu berpikir, pacaran dengan orang yang sesuai dengan kriteria aku, saling mengerti dan mendukung. Dan aku paling suka diperhatiin. Menurut aku lebih baik punya pacar kayak gitu ...

Dan menurut aku, cintanya anak remaja yang katanya lagi berkembangnya di SMA, itu ngga mungkin aku rasain sekarang, maksudnya pacaran ala anak SMA itu lho :P
Waktu ini ada seseorang yang bisa dibilang nembak aku, ya ngga langsung sih bilangnya lewat sms.
Ya aku nolak, karena aku pikir belum saatnya aku pacaran. Dan menurut aku pacaran itu bukan hal yang iseng, tapi serius tentang perasaan.
Lagi pula kalo misalnya aku pacaran sama itu orang, pasti garing dan "ngkrik" banget..
Orangnya "jaim", terus kalo ketemu mana pernah ngomong, hahhahhaa...
apaan tuh, sebagai orang yang cerewet dan suka ngomong , mana bisa aku sosialisasi sama orang kayak gitu :P


Terus negeliat sikap Dika dengan teori cintanya itu. Aku ngerasa aku orang yang penuh teori dalam hal cinta.  Aku dapet banyak pengalaman dengan ngeliat orang disekitar aku.
Muali dari suka sama juniornya, terus ada juga yang putus padahal kemarin – kemarinnya baik – baik aja, ada juga yang jadi diem – dieman setelah ditolak.
Ah..cinta itu aneh. Terutama cinta monyet.
Jadi inti dari tulisan aku

“Cinta itu ngga bisa disimpulkan….”

“Terlalu banyak kata – kata tentang cinta dan butuh pengertian yang banyak untuk memahami cinta.”


Popular Posts